Talenan Rumah Bagi Pertumbuhan Bakteri

November 20, 2020
Talenan menjadi tempat favorit berkembangnya bakteri salmonella, e-coli, dan campylobacter.

Talenan adalah permukaan kerja utama di dapur kita, digunakan untuk segala hal mulai dari memotong sayuran hingga menguliti dan menumbuk daging. 

Talenan kembali sering digunakan beberapa kali untuk berbagai tujuan dan menjadi usang seiring waktu. Secara alami, ini berarti ia termasuk barang yang paling terkontaminasi di dapur kita.  

Bakteri terperangkap dalam lekukan mikroskopis dan bekas luka pisau yang terbentuk karena talenan yang aus, membuat kita terpapar bakteri berbahaya seperti e-coli dan salmonella.  

Menggunakan talenan untuk memotong daging mentah dan kemudian digunakan lagi untuk memotong sayuran, maka kita berisiko terkontaminasi silang. 

Hal yang sama terjadi pada sayuran dan sayuran berdaun berbeda. Oleh karena itu, penting untuk membersihkan talenan dengan air panas dan sabun cuci piring setelah digunakan, terutama bila bersentuhan dengan daging mentah.

Terutama dalam kondisi lembab, bakteri dari daging cenderung berkembang biak jika talenan tidak segera dicuci atau disimpan semalaman. Jadi yang terbaik adalah menghindari membiarkan sisa makanan mengering di talenan.

Kontaminasi silang makanan dapat dihindari dengan memiliki talenan terpisah untuk sayuran dan daging. Bahan talenan Anda mungkin lebih penting dari yang Anda pikirkan. 

Talenan plastik paling mungkin menampung bakteri dan membuat kita berisiko keracunan makanan daripada kayu atau baja tahan karat.  

Talenan Plastik versus Kayu 


Untuk waktu yang lama, sebagian besar (jika tidak semua) talenan terbuat dari kayu. Namun di beberapa titik orang mulai menggunakan talenan plastik. 

Idenya adalah bahwa mereka lebih mudah dibersihkan (dan disanitasi), dan karena itu lebih aman. Namun pada akhir 1980-an, seorang peneliti UC Davis bernama Dean Cliver -  memutuskan untuk menyelidiki apakah talenan plastik benar-benar lebih aman. Jawaban: tidak juga. Talenan plastik, menurut Cliver, lebih mudah dibersihkan. Tapi memotongnya juga meninggalkan banyak alur tempat bakteri bisa bersembunyi. 

Kayu lebih sulit dibersihkan, tetapi juga (sering) lebih keras secara umum - Anda tidak akan menemukan banyak goresan dalam di permukaan. 

Selain itu, para peneliti telah menemukan bahwa jenis kayu dari papan talenan Anda juga membuat perbedaan. 

“Kayu keras, seperti maple, berbutir halus, dan kapiler dari butiran tersebut menarik cairan, menjebak bakteri - yang terbunuh saat papan mengering setelah dibersihkan,” kata Ben Chapman, peneliti keamanan pangan di NC State. “Kayu lunak, seperti cemara, cenderung tidak menumpulkan ujung pisau Anda, tetapi juga menimbulkan risiko keamanan pangan yang lebih besar,” jelas Chapman. 

"Itu karena mereka memiliki butiran yang lebih besar, yang memungkinkan kayu lebih mudah terbelah, membentuk alur tempat bakteri dapat berkembang biak." Jenis talenan apa yang harus Anda gunakan? Chapman merekomendasikan penggunaan talenan plastik untuk daging dan talenan kayu untuk buah, sayuran, atau makanan siap saji apa pun (seperti roti atau keju). 

Mengapa menggunakan talenan plastik untuk daging? Karena cara Anda mencucinya. Meskipun talenan plastik baru mudah dibersihkan dan didisinfeksi, seiring bertambahnya usia dan munculnya bekas luka pisau, semakin sulit untuk dibersihkan secara efektif. 

Permukaan bekas luka pisau juga berarti potongan kecil plastik masuk ke makanan kita. Talenan plastik, menurut Cliver, lebih mudah dibersihkan. Tapi memotongnya juga meninggalkan banyak alur tempat bakteri bisa bersembunyi. 

Talenan plastik dapat ditempatkan di mesin pencuci piring, di mana mereka dapat disterilkan dengan mencuci pada suhu tinggi. Tetapi talenan kayu akan cepat rusak oleh mesin pencuci piring, dan tidak semua orang memiliki mesin pencuci piring. 

Jika Anda mencuci talenan dengan tangan, Anda harus: Bilas puing-puing dari talenan (berhati-hatilah agar air yang terkontaminasi tidak tersebar di semua tempat); 

Gosok talenan dengan sabun dan air (untuk menghilangkan goresan atau lekukan pada permukaan papan); dan Sanitasi talenan (Anda harus menggunakan pembersih yang berbeda untuk talenan kayu daripada yang plastik). 

Untuk talenan plastik, Anda harus menggunakan pembersih berbahan dasar klorin, seperti larutan pemutih dan air (satu sendok makan pemutih per galon air - memiliki umur simpan satu atau dua minggu). 

Namun untuk talenan kayu sebaiknya menggunakan pembersih amonium kuaterner. 
 
Atau gunakan cara ini untuk membersihkan talenan Anda 

Bersihkan talenan kayu atau plastik dengan larutan 50/50 cuka dan air dan biarkan selama lima sampai sepuluh menit.  

Singkirkan bau tak sedap dengan menaburkan garam di talenan dan menggosok dengan irisan lemon. Langkah penting lainnya dalam membersihkan talenan adalah membiarkannya benar-benar kering. 

Talenan yang lembab menarik bakteri dan jamur. Tegakkan atau dirikan talenan di tempat di mana udara bersirkulasi. 

Praktik yang baik segera ganti talenan jika sudah usang, memiliki terlalu banyak bekas luka pisau dan menjadi sulit untuk dibersihkan
Poskan Komentar: