Campuran Obat Dengan Jeruk Resiko Mematikan

Jeruk Bali
Penggunaan obat dicampur dengan jeruk bisa mendatangkan kematian.

Dokter Kanada memperingatkan bahwa seiring penggunaan obat-obatan tertentu dan jeruk dapat menyebabkan masalah kesehatan yang serius.

Laporan ini diterbitkan dalam Journal of Medical Association Kanada.

Grafefruit dapat meningkatkan efek obat, menyebabkan overdosis, atau, sebaliknya, untuk mengurangi efektivitasnya.

Hal ini dapat menyebabkan gagal ginjal akut, perdarahan gastrointestinal, kegagalan pernafasan dan kematian mendadak.

Alasan untuk tindakan ini terkandung dalam hubungan jeruk, furanokumarin yang mencegah enzim usus untuk bekerja dengan baik.

Hal ini bisa mengakibatkan dua kali lipat, dan dalam beberapa kasus tiga kali lipat dosis yang sebenarnya dari obat.

Dr David Bailey, dari Research Institute Lawson menekankan bahwa ada peningkatan yang signifikan dalam jumlah obat resep yang berinteraksi dengan jeruk.

Namun, banyak dokter dan pasien bahkan tidak menyadari masalah ini.

Telah diketahui bahwa jeruk mempengaruhi beberapa obat. Namun, selama empat tahun terakhir, jumlahnya meningkat dua kali lipat.

Daftar ini termasuk statin, antibiotik, antidepresan, obat untuk mengobati kanker dan penyakit jantung.

Selain itu, dari 85 dari 43 obat memiliki efek samping yang serius.

Gastrointestinal adalah merupakan suatu saluran pencernaan yang panjangnya sekitar 9 meter mulai dari mulut sampai anus, meliputi oropharing, esophagus, stomach (lambung), usus halus dan usus besar.

Furanokumarinadalah zat pertahanan alami (racun) yang terkandung terutama dalam tanaman dari keluarga Apiaceae dan Rutaceae.

Popular Posts

3 Aplikasi Browser Mobile Paling Cepat dan Hemat Data

Cara Masuk Bios Laptop Sony E-Series, Install Win7-8

Aplikasi Facebook Seluler Gratis Vs Facebook Seluler Nokia

Cerita: Kisah Mualaf Cina Mengharu Biru

Temukan Tanaman Ini Dan Anda Akan Menemukan Berlian

Penemuan Kota Hilang di Segitiga Bermuda

108 Teman Lain Menggunakan Aplikasi Seluler Facebook