Monday, April 20, 2015

Fakta Misterius Tentang Pusat Alam Semesta Kita

Monday, April 20, 20151:44:00 PM
alam semesta
Bumi bukan pusat alam semesta karena setiap detik alam semesta berubah semakin besar dan luas bila terus diamati.

Untuk waktu yang lama jawaban atas pertanyaan "Dimana pusat alam semesta?" atau Apakah tidak ada yang mengetahuinya?. Selain itu, selama berabad-abad beberapa pandangan tentang pusat alam semesta itu terus berubah beberapa kali. Nenek moyang kita dulu sangat percaya bahwa bumi adalah pusat alam semesta dari abad ke-16, ketika para matematikawan dan astronom Nicolaus Copernicus mengatakan bahwa bumi berputar mengelilingi matahari. Maka pusat baru adalah bintang kita.

Sebagai astronom yang terus mengeksplorasi langit gelap, mereka menemukan bahwa di alam semesta ada lebih dari sekedar matahari dan planet-planet kecil lain yang bertebaran di tata surya kita.

Betapa Besar Dan Luas Alam Semesta

Hanya pada abad ke-20, manusia mulai menyadari bahwa alam semesta kita betapa besar dan luas. Seorang ahli astronomi Amerika yang pada tahun 1921 pertama kali menghitung ukuran sebenarnya dari galaksi kita, dan menunjukkan bahwa Matahari tidak terletak di pusatnya. Shapley mengajukan gagasannya dari suatu studi mengenai kelompok globular perbintangan yang tersebar dalam suatu cincin di sekitar galaksi kita. Dengan mengukur jaraknya dari kecerlangan bintang yang dikandungnya, ia memperkirakan bahwa galaksi kita kira-kira berdiameter 100.000 tahun cahaya dan bahwa Matahari terletak kira-kira 30.000 tahun cahaya dari pusatnya.

Untuk waktu yang lama, para astronom berpikir bahwa semua galaksi Bima Sakti berada di alam semesta. Pada akhirnya, itu adalah 100.000 tahun cahaya jauhnya adalah 50.000 kali lebih besar dari sistem tata surya kita. Tapi segera setelah Shapley menemukan bahwa bumi kita bukan sebagai pusat galaksi kita, bahkan kseimpulan Edwin Hubble telah membuat para komunitas ilmiah dan astronom Amerika sangat terkejut. Hubble menunjukkan bahwa galaksi kita bahkan tidak unik yang berada di luar Bima Sakti, ada banyak galaksi lain yang bertebaran miliaran tahun cahaya jauhnya.

Penemuan monumental Hubble mengenai luas alam semesta yang dikenal dengan ribuan miliaran tahun cahaya jauhnya. Kemudian pada tahun 1929 ia kembali membuat penemuan dahsyat lainnya bahwa alam semesta tidak hanya sangat besar, tetapi semakin besar setiap detik. Dan dua penemuan monumental ini telah menghasilkan masalah kecil adalah bagaimana menentukan pusat alam semesta telah menjadi jauh lebih sulit.

Bagi-bagian Alam Semesta

Bagaimana mendeteksi pusat alam semesta di ruang yang terus berkembang? Jawabannya tergantung pada apakah alam semesta adalah terbatas atau tak terbatas. Para astronom masih berdebat tentang hal itu. Jika alam semesta tak terbatas, Anda dapat mengatakan bahwa semua orang berada di pusat alam semesta yang dapat diamati sendiri. Coba pikirkan cara ini: kanan dan kiri, atas dan di bawah Anda memiliki ruang yang tak terbatas. Anda dapat melihat semua bintang dan galaksi di alam semesta ketika mengamatinya, yang membentang dari Anda, dan oleh karena itu semuanya berada di tengah-tengah. Hal yang sama berlaku untuk orang yang berdiri di samping Anda.

Tetapi pada kenyataannya adalah bahwa dalam skenario ini, tidak ada pusat alam semesta: Anda hanya berpikir bahwa Anda berada di tengah, karena sifat ruang yang tak terbatas, yang mengembang di sekitar Anda. Jika alam semesta adalah terbatas, bagaimanapun, dalam menentukan pusat akan lebih sulit.

Secara teori, jika Anda bepergian di sekitar mengelilingi seluruh alam semesta, maka pada akhirnya kembali di mana Anda memulai. Dan tidak akan pernah menyeberangi titik pusat ekspedisi Anda. Dalam skenario ini, alam semesta tidak memiliki pusat lagi. Setelah ratusan tahun penelitian membuktikan bahwa Bumi bukanlah pusat alam semesta. Dan matahari dan tata surya dan galaksi adalah juga Bima Sakti. Rupanya, alam semesta tidak punya pusat.

Poskan Komentar: