Tuesday, October 15, 2013

Kisah Hati Seorang Anak Kecil Miskin dan Gadis Kaya

Tuesday, October 15, 20138:40:00 PM
gadis kecil dan lilin
Ilustrasi gadis kecil dengan lilin I foto Family Life Ministry

Ada seorang gadis lajang baru pindah rumah, dia menemukan penghuni tetangganya adalah keluarga yang miskin, seorang janda dan dua anak.

Suatu malam di daerah itu tiba-tiba mati lampu, lalu gadis lajang itu dengan bantuan cahaya dari HP-nya mau mengambil lilin di dapur untuk dinyalakan. Tak lama kemudian terdengar ada yg mengetuk pintu rumahnya, ternyata yg mengetuk pintu adalah anak miskin sebelah rumah.

Anak itu dengan panik bertanya pada si gadis, "Tante, apakah kamu punya lilin?" Gadis itu berpikir, "Ternyata mereka sangat miskin sampai lilin saja mereka tak punya? JANGAN PINJAMKAN PADA MEREKA, daripada jadi satu kebiasaan", maka si gadis berteriak, "TIDAK ADA....!!"

Pada saat dia mau menutup pintu, anak yg miskin itu membentangkan senyum yang lebar, dan mengatakan : "Saya sudah duga tante pasti tidak punya lilin,". Selesai berbicara, anak itu mengeluarkan dua batang lilin.

"Mama & saya khawatir padamu, karna kamu tinggal sendirian, apalagi sampai tak mempunyai lilin, maka saya membawakan 2 batang lilin untukmu." Gadis kecil miskin menambahkan.

Di saat itu juga, gadis itu merasa bersalah, dengan hati yg tergugah dan linangan airmata, dia memeluk anak kecil itu erat-erat

PESAN MORAL :

Pikiran hati di putar, dunia ini akan menjadi berbeda. Dalam kehidupan, setiap hal pasti mempunyai kemampuan untuk berputar haluan dan berubah, tergantung bagaimana cara kita berpikir.

Memang sulit bagi orang miskin untuk memberi/memiliki uang karena mereka sendiri kekurangan, tapi kalau mereka ada niat,  pasti mereka bisa berbagi.

Berbuat baiklah selagi kita diberi berkah kesehatan dan kekayaan.

Jangan berburuk sangka terhadap niat baik seseorang, dengarkan dulu dan beri kesempatan bercerita. Kadang anak kecil. Lemah tak berdaya dan miskin kadang mempunyai ide yg cemerlang yg tak terpikirkan kita.

Sumber : Anonim 


Poskan Komentar: