Rabu, 09 Oktober 2013

28 Juta Pasangan Bercerai Gara-Gara Whatsapp dan Facebook

Rabu, 09 Oktober 201301.10.00
whatsapp
Ilustrasi logo whatsapp I foto online
Jurnal CyberPsychology telah melakukan studi yang menyimpulkan bahwa 28 juta pasangan bercerai setiap tahun.

Frase khas: "koneksi terakhir Anda adalah lima menit yang lalu dan saya mengirim pesan whatsapp sudah 10 menit kenapa kau tidak menjawab?, Apa yang kamu lakukan?".

"Koneksi terakhir Anda adalah lima menit yang lalu dan saya mengirim pesan whatsapp sudah 10 menit kenapa kau tidak menjawab saya? Apa yang kamu lakukan?". Itu adalah salah satu contoh yang jelas dari awal diskusi pemicu perkelahian dan perceraian oleh pengguna Whatsapp dan facebook.

Teknologi baru dan bentuk-bentuk baru komunikasi telah menjadi alat yang sangat diperlukan dalam kehidupan kita sehari-hari, tetapi banyak pengguna yang tidak menyadari semua perkelahian dan perceraian bahwa mereka (teknologi) adalah penyebabnya. 

Jurnal CyberPsychology telah melakukan studi yang menyimpulkan bahwa 28 juta pasangan berpisah karena Whatsapp dan Facebook.

Itu sisi buruk teknologi sering memainkan perasaan pasangan dalam hal komunikasi, tetapi dalam kasus kecemburuan dan ketidakpercayaan mungkin penyebab perceraian.

Para peneliti menjelaskan studi mereka dengan sebutan 'sindrom Double check' dan koneksi terakhir.

Tanda Centang ganda atau "Double check" adalah tanda kecil yang muncul setiap kali orang mengirim pesan melalui Whatsapp dan menandahkan pesan telah terkirim dan diterima dengan benar oleh perangkat lawan. Tapi pada kenyataannya pesan menundah, mungkin disebabkan faktor internet atau server pemilik perusahaan mengalami gangguan. Pemicu perkelahian dan perceraian diantara pasangan.

Masalah lainnya adalah pembenaran buruk dari masing-masing pasangan, jika memang benar bahwa tercentang 'double check' dan itu berarti bukan jaminan bahwa pasangan telah membaca pesan tersebut, waktu koneksi terakhir adalah sempurna. Kenyataanya lawan sedang berhenti menggunakan Whatsapp karena kesibukan kecil lainnya. 

Menurut peneliti CyberPsychology dan Perilaku Journal, masalah ini telah menghasilkan banyak konflik perkawinan, memperkirakan bahwa lebih dari 300 juta pengguna aktif yang memiliki platform di dunia.

Para peneliti menjelaskan bahwa aplikasi seperti WhatsApp adalah "sangat menguntungkan" di tahap pertama hubungan, tapi akhirnya mulai mengungkapkan efek negatif mereka, disertai dengan peningkatan kecemburuan dan kontrol.

Sumber artikel ini : 20minutos.es dan abc.es


Poskan Komentar: