Saturday, September 21, 2013

Memiluhkan, Wanita Dinikahi di RS Lalu Meninggal Dunia

Saturday, September 21, 20132:28:00 PM
Prosesi pernikahan itu mungkin menjadi momen paling memilukan bagi orang-orang yang mencintai Jingjing. Sebab beberapa jam setelahnya, seluruh mesin pendukung kehidupan Jinjing dimatikan. Ia pun meninggal dengan tenang. I Foto : daylimail

Malang memang tak dapat ditolak, kejadian memiluhkan ini menimpah seorang wanita yang bekerja keras bersama kekasihnya untuk masa depan mereka. Bahkan mereka sudah memiliki sebuah rumah yang akan segera ditinggal bila sudah menikah.

Apa boleh buat sebelum sukses membina rumah tangga, wanita ini jatuh sakit dan koma ditempat kerja dan koma selama dua tahun, dan keluarga segera menikahkannya di hari ulang tahunnya, namun setelah prosesi pernikahannya di rumah sakit dan beberapa jam kemudian, ia akhirnya menghembuskan napas terakhirnya.

Seperti dimuat Daily Mail dilangsir oleh lipuat6.com, Jumat (20/9/2013), pernikahan sekaligus perayaan ulang tahun sederhana itu digelar dalam kondisi Jinjing yang masih koma. Bertaburkan dekorasi sederhana dengan ornamen burung origami warna-warni dari kertas, serta kue ulang tahun, keluarga pun bersuka cita dalam kesedihan.

Prosesi pernikahan itu mungkin menjadi momen paling memilukan bagi orang-orang yang mencintai Jingjing. Sebab beberapa jam setelahnya, seluruh mesin pendukung kehidupan Jinjing dimatikan. Ia pun meninggal dengan tenang.

Bekerja Ekstra

Jingjing dan tunangan Lu Lai dari Guangdong di China bagian tenggara telah merencanakan kehidupan indah mereka pada tahun 2011. Keduanya telah sukses dan bekerja di pemerintahan lokal di Guangzhou. Mereka juga baru saja membeli sebuah rumah, dan berencana untuk menikah.

Tapi rencana mereka untuk hidup bahagia bersama tertunda karena kejadian tragis, ketika Jingjing sakit di tempat kerjanya. Saat dalam perjalanan ke rumah sakit, ia sudah dalam kondisi koma dan tidak pernah terbangun.

Lu Lai menjelaskan, ia dan Jinjing sengaja bekerja ekstra agar bisa mengumpulkan uang untuk menikah. Namun tak menyangka justu berakhir tragis.

"Kami ingin pernikahan yang spesial, jadi kami bkerja ekstra untuk memastikan tabungan kami cukup. Dia (Jinjing) sakit, tapi ia tidak ingin berhenti bekerja. Lalu suatu hari aku dihubungi karena ia terjatuh di depan komputer dan telah dibawa ke rumah sakit," jelas Lu.

"Mereka bilang dia telah berhenti bernapas, dan harus diresusitasi. Saya diberitahu di rumah sakit dalam keadaan masih hidup, tetapi kemudian diketahui otaknya secara permanen rusak. Tidak ada yang bisa kami lakukan untuknya," urai Lu.

Setelah itu, Jinjing terbaring di rumah sakit dan tak pernah bangun. Dua tahun kemudian, keluarganya berkumpul di samping tempat tidurnya untuk merayakan ulang tahun 28 sekaligus pernikahan yang merupakan cita-cita Jingjing bersama tunangannya Lu Lai.

Donor Organ Tubuh

Setelah meninggal dunia, organ tubuh Jinjing yang masih sehat didonorkan untuk membantu orang lain yang membutuhkan.

"Aku senang dia akan membantu orang lain untuk hidup. Bagiku ia akan hidup dalam hatiku selamanya. Aku akan selalu merindukannya," ujar Lu Lai sedih.
"Tidak peduli sampai kapan pun, ia akan hidup dalam hatiku selamanya," tegasnya.
Kesedihan tak hanya dirasakan tunangan Jingjing, Lu Lai yang kini telah resmi menjadi suaminya. Ayah Jingjing, juga merasakan hal yang sama.

"Dia wanita tercantik yang pernah ada. Aku tidak percaya dia meninggal, tapi dia selalu mengatakan dia siap untuk menjadi donor organ. Dan dengan cara itu ia berbagi kehidupan, dan membantu orang lain untuk hidup," ujar Fang.

"Dia masih anak kami, kami ingin memiliki satu hal spesial terakhir bersama-sama," ucap Fang.

Pesta perpisahan berbalut perayaan ulang tahun dan pernikahan Jingjing pun berakhir pilu. Seluruh kelurganya terpaksa mengikhlaskan kepergianny.



Poskan Komentar: