Sabtu, 17 Agustus 2013

Pria India Sendirian Menghijaukan Hutan Seluas 1.360 Hektar

Sabtu, 17 Agustus 201322.13.00

Jadav "Molai" Payeng
Jadav "Molai" Payeng I foto .mnn.com
30 tahun yang lalu, seorang remaja bernama Jadav "Molai" Payeng mulai menanam benih bagi habitat satwa liar di sepanjang pasir tandus dekat tempat kelahirannya di wilayah Assam India Utara. Tidak lama setelah itu, ia memutuskan untuk mengabdikan hidupnya untuk usaha ini, jadi dia pindah ke situs tersebut sehingga ia bisa bekerja penuh waktu menciptakan ekosistem hutan baru yang subur. Luar biasa, tempat saat ini menjadi miliknya seluas 1.360 hektar yang Payeng hijaukan seorang diri.

The Times of India baru-baru ini berhasil  mewawancari Payeng di pondok hutan terpencil untuk mempelajari kisahnya tentang bagaimana ia datang untuk meninggalkan tanda tak terhapuskan pada lanskap:

Semuanya dimulai tahun 1979 ketika banjir menghanyutkan sejumlah besar ular darat pada gundukan pasir. Suatu hari, setelah air surut, Payeng, ketika itu baru berusia 16 tahun, menemukan puluhan reptil mati. Itu adalah titik balik dalam hidupnya.

"Ular-ular mati di musim panas, tanpa tutupan pohon. Aku duduk dan menangis atas bentuk-bentuk tak bernyawa. Itu pembantaian. Saya memberitahu departemen kehutanan dan bertanya apakah mereka bisa menanam pohon di sana. Mereka mengatakan tidak akan tumbuh di sana. Sebaliknya, mereka meminta saya untuk mencoba menanam pohon bambu. Itu menyakitkan, tapi aku melakukannya. Tidak Ada seorangpun yang membantu saya. "kata Payeng, sekarang berusia 47 tahun.

Dedikasi Payeng yang luar biasa untuk menghijaukan hutan seorang diri telah menerima beberapa pengakuan yang layak diterima secara internasional, tidak butuh waktu lama bagi satwa liar di wilayah tersebut untuk mendapatkan keuntungan dari hutan produksi. Memperlihatkan pemahaman yang tajam keseimbangan ekologi, Sekarang gundukan pasir shadeless telah berubah menjadi lingkungan mandiri berfungsi di mana ribuan jenis hewan tinggal. Hutan buatan ini disebut Hutan Molai, sekarang digunakan sebagai tempat yang aman bagi banyak burung, rusa, badak, harimau, dan gajah, serta bagi spesies yang beresiko punah dari habitatnya dan dari tempat lain.

Terlepas dari sifat menyolok proyek Payeng, para pejabat Kehutanan di daerah pertama kali belajar dari hutan baru ini pada tahun 2008 dan sejak itu mereka telah datang untuk mengakui usahanya sebagai benar-benar luar biasa.

"Kami takjub melihat Payeng," kata Asisten Konservator Hutan, Gunin Saikia. "Dia telah berada di sana selama 30 tahun. Seandainya ia di negara lain, ia akan menjadi pahlawan."

Sumber : .mnn.com



Poskan Komentar: