Kamis, 01 Agustus 2013

Ilmuwan Telah Menemukan Rahasia Sisi Gelap Dari Sifat Manusia

Kamis, 01 Agustus 201314.16.00
burung hantu
Burung Hantu I foto :  thesunnygirl.com
Para ilmuwan telah menemukan hubungan menarik antara hewan nokturnal (hewan yang hanya beraktivitas pada malam hari) dan dengan beberapa orang yang cenderung berperilaku anti-sosial. Bukan seperti manusia kalong.

Dikutip dari globalscience.ru. Hewan Nocturnal (hewan yang aktif di malam hari), ternyata, sangat erat kaitannya dengan karakteristik psikologis tertentu yang berada di dasar pembentukan perilaku anti-sosial.  "Burung hantu", sebagai suatu peraturan atau contoh, lebih sering rentan terhadap psikopati, derajat ketinggian kepribadiannya dan manipulasi lain, dibandingkan dengan sifat "bersenda gurau." (manusia kalong).

Sebuah studi yang diterbitkan oleh Dr Peter Dzhonasonom dari University of Sydney, menemukan hubungan antara kecenderungan untuk rutinitas tertentu dalam sehari, atau disebut chronotype (level hormon, suhu tubuh, kemampuan kognitif, makan dan tidur) dan karakteristik pribadi masing-masing. Penelitian ini melibatkan 263 siswa berpartisipasi, di antaranya terdapat 74 laki-laki dan 189 perempuan.  Rata-rata usia mereka adalah 24.

Ternyata, itu adalah "burung hantu" yang paling sering dimiliki oleh orang yang berperilaku anti sosial yang disebut tiga serangkai kegelapan, yang terdiri dari psikopati, narsisme terbuka dan kecenderungan untuk memanipulasi orang.  Ciri-ciri karakter dasar bersama dengan individu chronotype relawan dipelajari melalui angket yang dirancang khusus oleh psikolog.

Mengabaikan norma-norma sosial yang berbeda dilingkungan yang kompleks, serta ketidakmampuan untuk perasaan kasih sayang, pencarian konstan sensasi - karakteristik fitur psikopati - ditambah dengan yang lain, dan kecenderungan untuk menyombongkan diri dan kurangnya kemampuan untuk memahami kepentingan orang lain, khas bunga bakung. Melengkapi potret psikologis tidak adanya standar moral, seni berbohong dan menipu, dan terampil memanipulasi orang lain, sementara meninggalkan kesan pertama yang baik dari diri sendiri, yang merupakan karakteristik dari Machiavellianism (kerja licik dan bermuka dua dalam kenegaraan atau perilaku umum).

"Memilih kehidupan malam dapat dijelaskan dengan adaptasi dari orang-orang yang ditandai dengan ciri-ciri kepribadian antisosial, untuk mengecoh dan menipu menjadi jauh lebih mudah ketika orang lain ingin tidur", - mengutip edisi Daily Mail Peter Dzhonasona yang membandingkan orang dengan jenis predator di alam juga lebih suka beroperasi di bawah penutup malam kepada para korban sulit untuk dideteksi.

Tim peneliti, yang dipimpin oleh Dzhonasonom berupaya lebih lanjut untuk mengetahui apakah benar-benar sifat anti-sosial psikologis yang terkait dengan aktif di malam hari dengan tingkat genetik, atau orang-orang, seperti hewan beradaptasi dengan pekerjaan pada "sisi gelap" ketika mereka tidak bisa melihat siapapun. 

Chronotype adalah atribut manusia, mencerminkan pada apa waktu hari fungsi fisik mereka (level hormon, suhu tubuh, kemampuan kognitif, makan dan tidur) yang aktif, perubahan atau mencapai tingkat tertentu. Fenomena ini biasanya dikurangi menjadi kebiasaan tidur saja, merujuk kepada orang-orang dengan sifat "bersenda gurau" dan "burung hantu" yang mengacu pada masing-masing.

Poskan Komentar: