Wednesday, July 3, 2013

Nenek Ini Jalani Operasi Sambil Nonton Pertandingan Kriket Di iPad

Wednesday, July 3, 201311:34:00 PM
operasi-pinggul-sambil-nonton
Jeanette Griffin I DailyMail

Sebelumnya kemungkinan Anda telah membaca berita tentang seorang pria menjalani operasi kepala sambil main gitar di Viva.co.id, kali ini berbeda, seorang nenek menolak di beri anestesi secara umum atau pembiusan total, alasan nenek ini menolak di beri anestesi, yaitu ia tidak ingin melewatkan acara pertandingan kriket favoritnya.

Jeanette Griffin, 68 tahun, demikian itu nama sang nenek dan ia merupakan seorang pensiunan Dosen elektronik di  Churchstoke dan juga pecinta pertandingan kriket bahkan dalam keadaan menjalani operasi pada pinggul tidak membuatnya melewatkan pertandingan kriket favoritnya antara Pakistan dan Afrika Selatan. Nenek ini menyaksikan siaran langsung pertandingan kriket pada iPad sementara para dokter sibuk melakukan operasi pinggulnya.

Tidak ada yang akan menghentikan Jeanette Griffin dari menonton kriket favoritnya bahkan tidak operasi pinggul. Sementara ahli bedah terus bekerja, ia memilih untuk berkonsentrasi menonton pertandingan kriket.

"Saya tahu itu akan menjadi prosedur yang sangat bising, tapi saya meminta dokter untuk membiarkan saya mendengarkan pertandingan di radio. Anestesi menawarkan pilihan yang lebih baik, ia (dokter) memberi saya iPad-nya, sehingga saya bisa melihat. Aku mendengar suara pukulan, tapi aku sudah siap untuk operasi, tidak ada rasa sakit saya alami, "-. kata nenek penggemar olahraga.

Satu-satunya hal yang membuatnya sungguh menyesal bahwa operasi berakhir lebih awal dari pertandingan, dan dia tidak bisa menonton pertandingan sampai akhir. Sekarang, dengan pinggul barunya, nenek ini mulai lincah berjalan.

Kemajuan dalam anestesi memungkinkan pasien seperti Jeannette, untuk memilih bagaimana akan menjalani operasi.  Jika mereka memilih untuk tetap terjaga selama operasi, mereka diminta untuk anestesi epidural, yang membekukan perasaan dari pinggang ke bawah selama empat sampai lima jam.  Tidak hanya itu, berkat jenis anestesi, pasien mengalami sakit kurang signifikan setelah operasi, juga merupakan risiko lebih rendah menderita deep vein thrombosis (DVT).  Selain itu, itu adalah pilihan terbaik bagi pasien dengan penyakit pernapasan parah (anestesi umum menekan fungsi pernafasan).


Poskan Komentar: