Monday, June 24, 2013

Sabun Antibakteri Mengurangi Harapan Hidup

Monday, June 24, 201310:07:00 PM
sabun-mandi

Sabun Mandi I commons.wikimedia.org

Sebuah studi baru menunjukkan bahwa aditif antibakteri kimia yang terkandung dalam sabun, dan bentuk lain dari perawatan tubuh, mengurangi harapan hidup. Dalam penelitian yang dilakukan pada tikus, para peneliti menemukan bahwa umur dari anak dari ibu tikus selama makan yang terkena trihlokarban harapan hidup menurun.

Dalam penelitian ilmiah ini, sebagai ilmuwan percaya, mereka dapat membuktikan ada dampak negatif dari penggunaan trihlokarban pada tubuh pada tahap awal pertumbuhan, khususnya pada periode laktasi (masa berproduksi).

Trihlokarban telah ditemukan di beberapa studi lain. Para ahli telah berusaha mencari tahu dalam studi baru, yang dapat mempengaruhi hubungan keturunan antara menyusui atau masih dalam kandungan.

Dalam percobaan tikus betina selama kehamilan (berlangsung 21 hari) dan dibagi menjadi dua kelompok. Tikus dari kelompok pertama diberi makan dengan pakan normal, sedangkan tikus kedua makanannya ditambahkan triklokarban. Dengan demikian, dalam darah tikus dari kelompok kedua terkandung trihlokarban 0,6%, hal ini dapat setara dalam darah seseorang yang mandi selama 15 menit. 

Faktanya, sabun biasa yang sering dijual di supermarket atau toko lainnya mengandung bahan-bahan kimia dalam bentuk wewangian dan pewarna buatan–yang berarti racun bagi tubuh Anda.


Poskan Komentar: