Thursday, June 6, 2013

Fred Chiao, Pilot Tersisa Dari Perang Dunia II

Thursday, June 6, 20131:58:00 PM
Fred Chiao
Fred Chiao manton pilot perang dunia II asal china I china news
 
Fred Chiao, 96 tahun, Veteran Perang Dunia II yang tinggal di Atlanta, Georgia, adalah salah satu pilot pesawat tempur yang terakhir tersisa di dunia.
 
Lahir di Beijing pada 16 November 1916, Fred Chiao adalah anak kedua di antara enam bersaudara. Setelah lulus dari sekolah tinggi, Chiao menjadi kadet republik di Sekolah Penerbangan Central di Hangzhou, ibukota provinsi Zhejiang China bagian timur. Seperti pemuda lainnya di generasinya, Chiao bertekad untuk membela bangsanya dari invasi Jepang. Ia menyelesaikan pelatihan sebagai pilot pesawat tempur Maret 1940 dan langsung bergabung dengan angkatan udara China.
 
Pada bulan Oktober 1943, bergabung denga pesawat perang Amerika, sebuah unit operasional bersama dipimpin oleh kedua Angkatan Udara China dan Amerika Serikat, Pada saat itu, Fred Chiao ditugaskan ke Skuadron 29 5th Fighter Group China Amerika Composite Wing.
 
“Aku terbang pada waktu itu untuk mengawal pesawat pembom B-24 dalam perjalanan terbang untuk membom kota-kota China yang diduduki oleh Tentara Kekaisaran Jepang," kata Chiao,
 
"Kami harus terbang sangat dekat bersama bomber AS dan menjadi siap bertarung kapan saja jika para pejuang Jepang mencoba untuk mencegat kami." tambah Chiao
 
"Kami membuktikan diri mampu selama pengawalan misi pertama kami ke Yueyang di Desember 1944," kata Chiao.
 
Chiao menembak jatuh pesawat musuh 4-5 selama karir udara melawan Jepang antara Juni 1944 dan Januari 1945. Sebagai wakil komandan regu, Chiao pernah meninggalkan anak buahnya di belakang setiap kali mereka berada dalam kesulitan.
 
Fred Chiao sendiri pernah ditembak jatuh pada 20 Januari 1945. Salah satu peluru ditembakkan oleh pesawat tempur Ki-43 Jepang mengenai rahangnya. Beruntung ia bantu para petani China dan unit gerilya dari Organisasi Kerjasama Sino-Amerika, Chiao mampu menghindar dari kejaran para tentara Jepang dan selamat kembali ke markasnya. Setelah itu, ia dikirim ke India untuk perawatan medis dan menyaksikan akhir Perang Dunia II saat masih dalam pemulihan.
 
Ketika Partai Komunis Cina mengambil alih kekuasaan pada tahun 1949, Fred Chiao mundur ke Taiwan di bawah pimpinan Jenderal Chiang Kai-shek. Dia terus melayani negaranya hingga pensiun pada tahun 1966 sebagai jenderal mayor angkatan udara Republik China. Dia kemudian pindah ke Amerika Serikat pada tahun 1974. Untuk kontribusinya selama Perang Dunia II, ia menjabat sebagai satu-satunya presiden asal China ke-14 untuk angkatan Udara Association di Amerika Serikat.
 
Peran China dalam Perang Dunia II jarang disebutkan di AS, dan fakta sejarah telah dimanipulasi di daratan China, menurut Chiao. Setelah berdirinya Republik Rakyat Tiongkok pada tahun 1949, kontribusinya dari para gerilyawan sepenuhnya di abaikan oleh para Komunis. Fred Chiao percaya bahwa alasan yang paling penting baginya untuk hidup di hari ini adalah untuk memberitahu dunia kebenaran China.
 
Pada tahun 2010, Chiao diajak ke Zhijiang di provinsi Hunan, kota dimana Kelompok Fighter 5th ditempatkan selama perang, untuk memperingati ulang tahun ke-65 kemenangan China terhadap Jepang. Di depan pejabat BPK, Chiao menegaskan bahwa ia masih anggota Republik Cina Angkatan Udara, yang beroperasi di Taiwan. Tanpa unit angkatan udara selama perang.
 
Sejarawan dan sarjana di daratan China saat ini menulis ulang sejarah Kedua Perang Sino-Jepang antara 1931 dan 1945. Akhirnya, kontribusi para pilot angkatan udara China semuanya diserang sebagai "musuh rakyat" oleh para pendukung komunis.
 

Poskan Komentar: