Senin, 27 Mei 2013

Wanita ini Ingin Melahirkan Hiu Untuk Di Makan dan Jual

Senin, 27 Mei 201320.00.00
melahirkan-hiu
Seorang desainer di Jepang memiliki proyek yang cukup aneh, yakni menginginkan wanita untuk melahirkan hiu atau tuna sebagai makanan bergizi.

Dengan populasi hampir mencapai sembilan miliar orang dan kekurangan pangan menjadi semakin bermasalah, umat manusia membutuhkan solusi berkelanjutan jika ingin bertahan hidup. 

Desainer Jepang, Ai Hasegawa telah datang dengan pendekatan yang sangat kontroversial untuk memecahkan masalah lingkungan dan berhubungan dengan makanan, kemungkinan perempuan bisa melahirkan berbagai spesies hewan laut (Hiu dan Tuna) dan akhirnya bisa memakan mereka.

Salah satu proyek yang paling menarik dan aneh dari Ai Hasegawa, yaitu, "I wanna deliver a Shark...",.

Ai Hasegawa merupakan seorang desainer. Dia membayangkan kemungkinan manusia suatu hari dapat melahirkan makanan mereka sendiri dan memuaskan baik kebutuhan gizi dan memberi kehidupannya.

Ai mengatakan memiliki bayi manusia tidak sesederhana dari beberapa orang pikirkan, terutama dengan dunia kita yang akan menghadapi krisis bahan pangan. Dia berpendapat bahwa manusia baru lahir di dunia ini pasti tidak mempunyai jawabannya, tapi melahirkan spesies hewan terancam punah mungkin hanya apa yang kita butuhkan untuk bertahan hidup.

"Kita secara genetik cenderung untuk membesarkan anak-anak sebagai cara untuk menyampaikan gen kita ke generasi berikutnya tetapi kita hidup di zaman di mana perjuangan yang sulit untuk membesarkan anak dalam kondisi yang layak menjadi keras dengan kondisi kelebihan populasi dan lingkungan kotor,"
Hasegawa mengatakan.

"Kita juga harus makan, dan kita sama-sama menghadapi kekurangan pangan yang tumbuh sebagai akibat dari kepunahan ikan, penggunaan lahan dan pertumbuhan populasi. Dengan melahirkan hewan yang dapat yang dimakan mungkin menempatkan nilai lebih pada spesies langka dan membantu mencegah kepunahannya."

Penasaran dengan ide aneh desainer Jepang, VICE.com menghubungi Ai Hasegawa untuk mengetahui apakah dia dapat melahirkan seekor binatang atau bahkan mungkin.

"Ini akan terjadi dalam waktu dekat," katanya. 

Rahim manusia adalah ukuran yang tepat untuk memegang satu janin. Saya telah mengatakan kepada para dokter kandungan tentang cara-cara membuatnya lebih besar. Saya percaya manusia bisa menggunakan rahim mereka sebagai akuarium atau inkubator.

"Berbicara tentang masalah kompatibilitas mungkin antara plasenta manusia dan ikan hiu, misalnya, Ai mengatakan plasenta berasal dari janin, sehingga tidak perlu untuk memodifikasi DNA manusia.

Masalah sebenarnya adalah bahwa seorang wanita ingin membawa janin hewan dalam rahimnya harus menghentikan menstruasi, dan obat yang memiliki efek samping yang sangat tidak menyenangkan.

Hasegawa berpikir calon ide untuk percobaan ini seperti wanita kaya, lanjang  atau wanita menopause.  Ketika ditanya mengapa ia memilih hiu untuk proyek itu, dokter ini mengatakan penelitian yang menunjukkan bahwa hiu yang paling kompatibel, ditambah mereka cocok untuk semua kriteria nya: mereka terancam punah dan yang paling penting, hiu adalah makanan lezat.

Sumber artikel diterjemahkan bebas dan foto : odditycentral.com

Poskan Komentar: