Friday, May 17, 2013

Memecahkan Misteri DNA Sampah Di Tubuh Manusia

Friday, May 17, 20134:34:00 PM

DNA-Sampah-tanaman

Sampah orang lain mungkin harta bagi orang lain, tapi kadang-kadang, sampah hanyalah sampah.

Junk DNA atau DNA Sampah, adalah sebagian dari  genom yang ditemukan di tubuh manusia yang belum diketahui fungsinya untuk protein, bahkan tidak diperlukan untuk organisme yang sehat, menurut penelitian baru.

"Setidaknya untuk tanaman, DNA sampah adalah benar-benar hanya sampah – itu sangat tidak diperlukan," kata rekan penulis studi Victor Albert, seorang ahli biologi evolusi molekuler di University of Buffalo di New York.

Penemuan yang dipublikasikan Minggu (12 Mei) di jurnal Nature, menyangkut sebuah tanaman karnivora, mereka juga bisa memiliki implikasi untuk genom manusia.  Gen hanya membuat 2 persen dari genom manusia, dan peneliti berpendapat dalam beberapa tahun terakhir bahwa sisa dari 98 persen mungkin memainkan beberapa peran tersembunyi yang berguna.

Sampah atau Harta

Selama beberapa dekade, para ilmuwan telah menetahui bahwa sebagian besar genom terdiri dari DNA yang tampaknya tidak mengandung gen atau mengaktifkan gen atau menonaktifkan gen. Perkiraan ini bahwa sebagian besar medan besar DNA gelap ini terdiri dari parasit genetik yang menyalin segmen DNA dan menempel sendiri berulang kali dalam genom, atau bahwa itu terdiri dari fosil gen yang berguna dan kini telah di anggap sangat mematikan. Para peneliti menciptakan istilah junk DNA untuk merujuk ke daerah-daerah.

Tapi dalam beberapa tahun terakhir, para peneliti telah memperdebatkan peran DNA "sampah" dan ada kemungkinan DNA misterius ini mungkin memainkan beberapa peran penting. Sebuah proyek besar yang disebut encode, yang bertujuan untuk mengungkap peran 3,3 miliar pasangan basa, dalam genom manusia yang tidak diketahui untuk protein, ditemukan bahwa dalam tabung tes, sekitar 80 persen dari genom tampaknya memiliki beberapa aktivitas biologis, seperti mempengaruhi gen menyala. Apakah itu menerjemahkan untuk setiap fungsi yang berguna atau diperlukan bagi manusia, namun ilmuan tidak ditemukan jawaban pasti.

ilmuan mencapai kesimpulan mengatakan bahwa DNA sampah benar-benar tidak diperlukan untuk tanaman sehat dan yang juga dapat berlaku untuk organisme lain, seperti manusia. (livescience.com)

Keterangan gambar :

DNA sampah berpunuk adalah karnivora rakus dengan kandung kemih yang kecil untuk menyedot mangsa mungil dengan kecepatan tinggi yang ditemukan ditanamkan.


Poskan Komentar: