Tuesday, April 23, 2013

China Menghimbau Masyarakatnya Hindari Takhayul

Tuesday, April 23, 20139:30:00 AM
bakar kertas dan takhayul

Pemerintah China sedang berjuang untuk mendapatkan perkiraan 100 juta penganut agama untuk menghalau keyakinan takhayul mengenai hal-hal seperti penyakit dan kematian. Hal demikian di ungkapkan oleh pejabat urusan agama China.

Wang Zuoan, kepala Administrasi Negara Urusan Agama, mengatakan telah terjadi ledakan keyakinan agama di Cina bersama dengan booming ekonomi bangsa, yang dihubungkan dengan keinginan untuk kepastian dalam dunia yang semakin kompleks.

Sementara agama bisa menjadi kekuatan untuk kebaikan di China, itu penting untuk memastikan orang-orang tidak tersesat, ia mengatakan kepada Times Study, sebuah surat kabar.

"Untuk partai yang berkuasa yang mengikuti Marxisme, kita perlu membantu orang membentuk pandangan dunia yang benar dan ilmiah menangani kelahiran, penuaan, penyakit dan kematian, serta keberuntungan dan kemalangan, mempopulerkan melalui pengetahuan ilmiah," katanya, dalam langka komentar publik tentang kebijakan keagamaan pemerintah.

"Tapi kita harus menyadari bahwa ini adalah proses yang panjang dan kita perlu bersabar dan bekerja keras untuk mencapai hasilnya," tambah Wang dalam edisi terbaru dari Times Study.

"Agama telah berkembang dalam waktu yang sangat lama, dan jika kita terburu-buru untuk mencoba untuk mendorong pencapaian hasil dan ingin segera 'membebaskan' orang-orang dari pengaruh agama, maka akan memiliki efek yang berlawanan dan mendorong orang ke arah yang berlawanan."

Sekitar setengah dari pengikut agama China adalah Kristen atau Muslim, dengan setengah Buddhis atau Taois lain, katanya, mengakui jumlah sebenarnya dari orang memiliki kepercayaaan adalah mungkin jauh lebih tinggi daripada perkiraan resmi 100 juta.

Wang tidak membahas isu-isu spesifik, seperti apa yang terjadi setelah pemimpin spiritual di pengasingan dari Buddhisme Tibet Dalai Lama meninggal, hubungan testi dengan Vatikan atau kontrol pada kaum Muslim di wilayah Xinjiang yang bergolak di barat.

Kelompok HAM mengatakan bahwa meskipun jaminan konstitusional kebebasan beragama, pemerintah melakukan pengawasan ketat, terutama atas Tibet, Muslim Uighur di Xinjiang dan Kristen, banyak dari mereka beribadah di gereja bawah tanah.

"Memikat untuk Konflik"

Beijing juga mengambil garis keras pada apa yang mereka sebut "sekte jahat", seperti melarang kelompok spiritual Falun Gong, yang mereka tuduh menyebarkan takhayul berbahaya.

Namun, sementara agama berhaluan keras telah ditekan selama kekacauan Revolusi Kebudayaan 1966-1976, pemerintah telah mengambil pendekatan yang lebih santai sejak memulai reformasi ekonomi sekitar tiga dekade lalu.

Partai Komunis yang berkuasa, menghargai stabilitas di atas segalanya, bahkan telah mencoba untuk mengkooptasi agama dalam beberapa tahun terakhir sebagai kekuatan untuk harmonisasi sosial negara di mana beberapa orang kembali lagi kepercayaan komunisme.

China telah menghindari ekstremisme agama yang terjadi di beberapa tempat dengan runtuhnya Uni Soviet atau masalah agama dibawa oleh imigran Eropa dan Amerika Serikat, Wang menambahkan, sesuatu yang bisa dibanggakan.

Namun, Cina tidak bisa berpuas diri.

"Agama pada dasarnya menjunjung tinggi perdamaian, rekonsiliasi dan harmoni ... dan dapat memainkan perannya dalam masyarakat," kata Wang.

"Tapi karena berbagai faktor yang kompleks, agama dapat menjadi daya tarik bagi keresahan dan antagonisme. Melihat keadaan agama di dunia saat ini, kita harus sangat jelas tentang hal ini."

Ditranslate bebas dari Sumber transalate shanghaiist.com


Poskan Komentar: