Thursday, February 14, 2013

Bermain Musik Dari Usia Dini Meransang Perkembangan otak

Thursday, February 14, 201312:03:00 PM
anak kecil belajar bermusik
Ilustrasi memainkan alat musik (foto:vmdaily.ru)

Sebuah artikel yang diterbitkan dalam edisi Journal of Neuroscience, mengatakan bahwa pelajaran musik pada anak-anak prasekolah memiliki dampak langsung pada perkembangan otak. Para ilmuwan telah menemukan bahwa koneksi saraf di korteks motorik otak (bagian ini bertanggung jawab atas perencanaan dan pelaksanaan tindakan) yang jauh lebih kuat.

Ilmuan telah lama mengumpulkan bukti kuat bahwa dalam periode antara 6 dan 8 tahun pada anak, yang disebut "periode sensitif", pelajaran musik mempengaruhi perkembangan otak, menyebabkan perubahan jangka panjang dalam fungsi motorik dan struktur otak.

"Ketika kita belajar untuk memainkan alat musik, kita perlu mengkoordinasikan pekerjaan tangan sesuai dengan rangsangan pendengaran, - kata Virginia Penhune dari University Concordia, akibatnya menguasai alat musik di usia prasekolah merangsang perkembangan normal dari otak, sehingga dapat membangun keterampilan lebih lanjut.

Pada bagian pertama, para peneliti menguji 36 musisi dewasa dan menscan otak mereka. Setengah dari para musisi mulai belajar musik bahkan pada usia prasekolah dan setengah lainnya dalam masa belajar bermusik. Dalam hal ini, semua peserta memiliki pengalaman yang sama dalam bermain musik.

Pada bagian kedua dari percobaan, para ilmuwan membandingkan perwakilan dari kedua kelompok dengan orang yang belum pernah belajar musik atau tidak berlangsung lama.

Ilmuwan membandingkan fungsi motorik dari otak peserta (dengan kata lain, relawan dipaksa melakukan tugas tertentu). Jadi ternyata bahwa para musisi yang mulai berkembang pada tahun-tahun prasekolah, memenuhi tugas lebih cepat. Scan otak mereka menunjukkan bahwa materi putih dari corpus callosum adalah lebih bervolume. Para ilmuwan telah menemukan bahwa orang-orang sebelumnya mulai bermain musik, semakin baik komunikasi antara neuron di belahan otak kiri dan otak kanan.

"Studi ini penting karena dengan jelas menunjukkan bahwa pembelajaran dini jauh lebih efektif daripada yang lain. Struktur otak yang terpaling terpengaruh oleh perubahan pelatihan selama periode waktu." - Kata penulis lain Robert Zatorre dari Montreal Neurological Institute, yang juga salah satu pemimpin dari Laboratorium Internasional Musik Otak dan Penelitian vokal.

Para musisi lebih berbakat bermain musik tidak hanya membutuhkan keterampilan tertentu tetapi juga keterampilan komunikasi, antusiasme, gaya dan banyak lagi. Segala hal yang kita tidak bisa mengukurnya jadi jangan berpikir bahwa pelajaran musik awal akan memastikan anak jenius, "- kata peneliti.

Artikel di sadur dari bbc.ru


Poskan Komentar: