Ilmuan AS Telah Memecahkan Misteri Segitiga Bermuda

teh hitam
Peta Segitiga bermuda : oceanservice.noaa.gov

Dari dulu hingga saat ini muncul berbagai macam teori tentang kemisteriusan segitiga bermuda. Sepanjang sejarah telah banyak tercatat puluhan teori yang berspekulasi tentang penyebab pesawat dan kapal yang menghilang secara misterius di sekitar lokasi tersebut. Penyebabnya, tak jelas. Spekulasi pun banyak beredar: dugaan adanya lubang hitam atau black hole, atau pasukan alien yang bersembunyi di bawah lautan, portal ke dimensi lain, gas metana, lokasi Atlantis yang hilang, hingga rumah iblis, Dajjal.

Namun demikian ada teori yang berspekulasi yang mendekati kebenaran, mengatakan bahwa hilangnya kapal laut dan pesawat di Segitiga Bermuda tak ubahnya seperti lautan di dunia, yaitu terjadi karena sebab-sebab alamiah.

Laut selalu menjadi tempat yang misterius bagi manusia, dan ketika cuaca buruk atau kurangnya pengetahuan navigasi, itu bisa menjadi tempat yang sangat mematikan. Hal ini berlaku di seluruh dunia. Tidak ada bukti bahwa terjadi penghilangan misterius dengan frekuensi yang lebih besar di Segitiga Bermuda daripada di daerah besar lainnya, baik bepergian dari laut.

Demikian diatas adalah spekulasi terbaru dari ilmuan AS dari National Oceanic and Atmospheric Administration (NOAA). Mereka melaporkan bahwa penyebab hilangnya pesawat dan kecelakaan kapal di picu oleh adanya anomali geomagnetik. Anomali Geomatik ini di klaim sebagai pemicu terjadinya gangguan perangkat navigasi dan menyebabkan gelombang destruktif dan badai. Dan bahkan pihak NOAA tidak mengakui adanya lokasi segitiga bermuda dan umumnya itu akibat perubahan iklim buruk.

Selain itu menurut teori Astrofisika dari Universitas Chicago mereka percaya adanya portal yang mengarah ke dimensi  lain dan menurut profesor Joseph Monaghan dan David May dari University Monash di Melbourne mengatakan bahwa gas alam, yaitu metana. Metana pada tekanan tinggi dalam bentuk gas hidrat dapat berubah menjadi gelembung-gelembung gas yang memperluas secara geometris ketika mereka meledak di permukaan akan menyerap benda apapun kedasar kelaut. Dan jika saat ini kapal kapal atau benda apapun berada di sekitarnya tidak dapat melaju di bawah pengaruh kekuatan ini, kapal akan tenggelam ke dasar laut. Selain itu, gelembung yang menguap dari air, berbahaya bagi pesawat ketika terbang melintas di area pelepasan metana (segitiga bermuda) dan dapat menghentikan pesawat dan kemudian jatuh.


Baca Juga:
Pramugari Asia Cantik Selfie di Depan Pesawat Baru A350 XWB
Pilot Cantik Berhijab dan Bertubuh Kecil Menerbangkan Pesawat Airbus
10 Kebiasaan Ini Membantu Anda Hidup Lebih Lama
Mengapa Anda Perlu Gaya Hidup Sehat?
5 Tips untuk Minum Air Lebih dalam Diet Anda
Tidur Dalam Gelap Bantu Turunkan Berat Badan
10 Insiden Unik Dari Beberapa Pesawat Penerbangan Di Dunia


Bagikan ke: Facebook Twitter Google+

Baca Juga:
Kata Motivasi Indah Dari Maria Curie, Sang Ratu Radiasi
3 Kata Bijak Cinta Paling Indah Dari Mahatma Gandhi