Jumat, 21 Desember 2012

Tes IQ Bukan Ukuran Yang Obyektif Dari Kecerdasan Manusia

Jumat, 21 Desember 201213.52.00
otak
Ilustrasi otak
Para peneliti menyimpulkan bahwa standar tes IQ kemungkinan tidak secara akurat mencerminkan tingkat kemampuan intelektual seseorang, karena mereka bergantung pada subsistem yang berbeda dari otak.

Ilmuan memutuskan untuk mencari tahu apa yang sebenarnya pengukuran tes IQ, dan bagaimana hasilnya harus dilakukan dengan tingkat sebenarnya kecerdasan manusia, para peneliti Kanada dan Inggris pada bulan November 2010 meluncurkan situs 12 Pilar Kebijaksanaan, di mana orang bisa mendapatkan 12 tes, pengujian kognitif yang berbeda kemampuan. Hanya percobaan berskala besar yang melibatkan lebih dari 100.000 orang.

16 relawan lain melakukan tes yang sama sementara di pemindai CT, ilmuan mencatat tingkat aktivitas di berbagai wilayah otak mereka. Penelitian ini telah memungkinkan para ilmuwan untuk menentukan bahwa solusi dari berbagai tugas diaktifkan daerah otak yang berbeda. Setidaknya ada dua sirkuit independen neuron yang bertanggung jawab untuk berbagai jenis masalah keputusan.

Berdasarkan hasil pengujian, para peneliti mencatat bahwa tingkat kemampuan intelektual tergantung pada tiga komponen dasar, yaitu memori jangka pendek, kemampuan untuk berpikir logis, serta komponen verbal. Semuanya tidak dapat direduksi satu sama lain atau mereka tidak dapat dikumpulkan menjadi satu indikator universal.

Dengan demikian, peneliti asing sampai pada kesimpulan bahwa kecerdasan sebagai suatu sistem tidak ada, yaitu ada satu set jenis independen dan berbeda dari kemampuan kognitif. Upaya untuk mengukur tingkat kecerdasan sebagai nomor tunggal tidak berguna atau bukan apa-apa, dan tes IQ tidak dapat digunakan untuk penelitian psikologis, para ilmuwan mengatakan.

Sejarah Tes "IQ" dimulai pada tahun 1904 ketika seorang psikolog Inggris Charles Spearman menemukan bahwa kemampuan untuk memecahkan sejumlah masalah dari berbagai jenis berkorelasi satu sama lain. Setelah Spearman psikolog telah menciptakan serangkaian kuesioner dan tes untuk mengukur IQ. Berbagai penelitian menunjukkan IQ disebabkan faktor keturunan, faktor sosial ekonomi dan gender.

Jadi tes IQ bukan ukuran yang obyektif dari kecerdasan manusia dan ilmuan menambahkan hanya kesia-siaan atau tak berguna bila melakukan tes IQ kepada seseorang. Nah loh.?

Sumber referensi :

http://ria.ru/science/20121220/915592766.html
http://www.aif.ru/health/news/276200

Poskan Komentar: