Wednesday, December 26, 2012

Evolusi Manusia Tergantung Pada Perubahan Iklim

Wednesday, December 26, 20129:52:00 AM


Evolusi manusia I (gambar: profi-forex.org)

Tim ilmuwan universitas State di Pennsylvania. Bekerja di bidang Paleoclimatology dengan mempelajari komposisi kimia dari daun tanaman dan ganggang, sampel di bagian bawah danau, menyimpulkan bahwa perubahan iklim mendadak menyebabkan perubahan konstan beberapa asupan nutrisi dan memaksa nenek moyang kita untuk meninggalkan "buaian umat manusia." di danau Olduvai Gorge.

Menurut laporan yang diterbitkan dalam jurnal Proceeding of National Academy of Sciences, berlangsung sekitar lima perubahan yang tajam dari kondisi iklim, sehingga hutan di Afrika modern menjadi semacam sabana saat ini. Perubahan ini terjadi lebih dari 200.000 tahun, dan telah terus mengubah diet gizi nenek moyang kita. Juga faktor ini, menurut para ilmuwan, mempengaruhi keputusan untuk meninggalkan tempat orang tua pertama kita, yang dianggap sebagai "Buaian Umat Manusia" di Olduvai Gorge.

Hipotesis ini muncul selama studi komposisi kimia yang diambil dari dasar danau kering spesimen tanaman, daun dan ganggang. Setelah semua penjelasan dari ilmuwan sampel seperti tanaman, daun dan beragam jenis flora lainnya dari planet kita adalah "babad" periode masa lalu sebesar bukan dalam seribu tahun Menurut isi isotop seperti hidrogen, oksigen dan karbon dapat memahami apa itu lingkungan. Dalam suatu periode tertentu dari Bumi. Faktor ini adalah kunci dalam mempersiapkan area gambar yang ada di sekitar waduk.

Tim ilmuwan dari University of Pennsylvania yang dipimpin oleh Katherine Freeman. Dia dan rekan-rekannya sampai pada batas tertentu beruntung dalam pengembangan ilmiah mereka. Di bagian bawah salah satu danau di Olduvai Gorge, yang terbentuk sekitar 200 juta tahun yang lalu, mereka menemukan lapisan lumpur agak tebal, yang segera berubah menjadi batu. Hal ini memberikan tanah dalam studi perubahan iklim Afrika timur. Hal ini mengacu pada tahap evolusi ketika terjadi penetapan nenek moyang kita.

Para ilmuwan telah menganalisis isi dari isotop "berat" hidrogen (deuterium) dalam sampel yang mengandung lumpur fosil yang diambil dari tanah di dasar danau. Isotop yang terkandung dalam molekul lemak, yang tetap dalam daun dari pohon-pohon telah jatuh ke dalam air dan beberapa batang ganggang. Berbagi konten isotop di perairan danau air tawar berbanding lurus dengan jumlah curah hujan untuk tahun.

Faktor ini digunakan oleh penulis makalah ilmiah. Dia membantu mereka untuk menghitung jumlah curah hujan yang jatuh ke danau pada saat keberadaannya, dan ini tidak kurang dari 200 ribu tahun. Data ini dibandingkan dengan informasi lain yang tersedia kepada mereka tentang masa Pleistocene. Semua ini memungkinkan untuk mensimulasikan kondisi di mana nenek moyang kita ada.

Data yang dikumpulkan menunjukkan bahwa periode ini di daerah ini tidak mudah untuk "prototipe" seseorang. Para ilmuwan menunjukkan bahwa memiliki 5 perubahan iklim. Hutan yang digantikan oleh sabana, dan kemudian terjadi dalam urutan terbalik. Transisi tersebut terjadi "seketika" menurut standar geologi. Sejak periode perubahan zona iklim berkisar antara 1000 sampai 2 ribu tahun.

Para peneliti berasumsi, itu adalah faktor langkah baru dalam evolusi manusia dan penyebaran di seluruh kontemporer Afrika.

Karena terjadinya sabana atau padang rumput orang harus belajar untuk berubah postur dan postur. Perubahan konstan dalam iklim menyebabkan perubahan radikal dari asupan gizi. Berkat alasan utama ada perubahan signifikan dalam pengembangan anatomi manusia. Meningkatkan ukuran bipedalisme, otak dan kompleksitas organisasi sosial orang, itu tidak semua hasil dari perubahan. Periode ini, para ilmuwan percaya, bertepatan dengan tanda-tanda pertama keberadaan sadar. Telah melihat alat pertama dan awal dari era lahir anggota semacam "akal".

Para peneliti menyimpulkan bahwa perubahan ini bisa menjadi hasil dari kecil, tapi masih mempengaruhi jalannya Samudera Hindia, dan perpindahan dari orbit. Iklim planet ini telah mengalami perubahan yang signifikan. Secara khusus, di Olduvai Gorge dua kali perubahan hujan.


Poskan Komentar: