Kamis, 22 November 2012

Pria Berotot Kuat Lebih Mungkin Panjang Umur

Kamis, 22 November 201222.47.00
pria berotot

Jangka hidup manusia dapat diprediksi berdasarkan seberapa banyak otot yang dikembangkan pada masa remaja, peneliti Swedia percaya akan hal itu. Terungkap berikut: otot-otot yang lemah dari kaki, lengan, dan pegangan yang lemah terkait dengan kematian dini.

Kelemahan otot pada remaja dapat menjadi faktor yang berkontribusi kematian dini, Hal yang sama berlaku untuk orang-orang dengan obesitas dan hipertensi. Hal demikian dikatakan oleh dokter Swedia.

Selama 24 tahun mereka melakukan penelitian besar yang melibatkan lebih dari 1 juta remaja laki-laki, dikutip dari BBC. Mereka menemukan bahwa pemilik otot lemah di lengan dan kaki yang lebih berisiko mengalami kematian dini daripada orang-orang yang berotot kuat. Dalam hal ini, para ilmuwan menunjukkan bahwa otot-otot besar seperti binaragawan, bukan jaminan kehidupan yang panjang. Tetapi otot penting bagi bagian itu sendiri, lebih kuat dari mereka, pada prinsipnya, semakin baik hal itu mempengaruhi kesehatan. Pria dengan otot yang lemah cenderung hidup lama dibandingkan dengan orang yang kelebihan berat badan, tetapi mereka memiliki kekuatan otot yang besar.

Selama studi, 26.145 (2,3 persen) dari peserta meninggal: terutama karena cedera atau sakit, seperti kanker, penyakit jantung atau stroke dan bunuh diri. Mereka menemukan bahwa remaja yang memiliki kekuatan otot dasar diamati atas rata-rata dengan 20-35 persen lebih sedikit risiko menjadi korban kematian dini akibat penyakit jantung pada umumnya. Risiko kematian akibat bunuh diri kepada mereka berkurang 20-30 persen. Mereka juga 65 persen lebih rendah risiko penyakit mental seperti skizofrenia dan depresi.

Menurut para ahli, 16-19-tahun orang-orang muda dengan kekuatan otot lemah memiliki risiko tertinggi meninggal sebelum usia 55 tahun.

Poskan Komentar: