Thursday, September 6, 2012

Pesepakbola Lebih Sering Terserang Penyakit Alzheimer

Thursday, September 6, 20123:52:00 PM

David Beckham

Pemain sepak bola profesional, dibandingkan dengan orang biasa, memiliki risiko lebih besar terkena penyakit Alzheimer atau penyakit Lou Gehrig (penolakan terhadap gerakan otot), yang dicirikan oleh kerusakan pada sel-sel otak, demikian publikasika para peneliti dari Amerika Serikat, yang karyanya diterbitkan dalam jurnal Neurology.

Penelitian ini melibatkan 3,439 ribu pemain sepak bola dari League Nasional Amerika Serikat, yang setidaknya memiliki lima musim bermain dari periode 1959-1988. Usia rata-rata adalah 57 tahun. Para peneliti mendokumentasikan fakta kematian dari penyakit Alzheimer, Parkinson atau penyakit Lou Gehrig. Selama periode penelitian 10% dari peserta meninggal.

Para ilmuwan telah menemukan bahwa pemain sepak bola profesional adalah tiga kali lebih mungkin meninggal akibat penyakit yang merusak otak, dibandingkan dengan warga biasa. Dengan demikian, risiko kematian akibat penyakit Alzheimer atau amyotrophic lateral sclerosis. Pemain adalah empat kali lebih tinggi. Dari 334 yang meninggal selama periode tujuh pemain telah terkena penyakit Alzheimer, dan dengan tambahan penyakit Lou Gehrig. Risiko kematian akibat penyakit Parkinson tidak lebih tinggi daripada populasi rata-rata.

Untuk menentukan hubungan risiko dengan sifat dari permainan sepak bola Amerika, para peneliti membagi partisipan menjadi dua kelompok. kelompok pertama : mereka yang tidak bermain di jalur yang sama, tetapi lebih aktif, : pembela, gelandang, dan kiper atau pemain linear, pembela dan penyerang. Aktif bergerak di lapangan para pemain ini tiga kali lebih mungkin meninggal akibat penyakit neurodegenerative, "statis". Secara keseluruhan, 62% dari para pemain aktif "berkecepatan" dalam posisi permainan.


Poskan Komentar: