Sabtu, 31 Maret 2012

Mengenal Sinusitis

Sabtu, 31 Maret 201219.59.00
wajah Sinusitis
ilustrasi wajah wanita
Sekilas Mengenal Mengenai Sinusitis

Sinusitis berasal dari akar bahasa Latinnya, akhiran umum dalam kedokteran itis berarti peradangan karena itu sinusitis adalah suatu peradangan sinus paranasal. Di sekitar rongga hidung terdapat empat sinus, yaitu sinus maksilaris (terletak di pipi), sinus etmoidalis (kedua mata), sinus frontalis (terletak di dahi) dan sinus sfenoidalis ( terletak di belakang dahi).

Secara klinis sinusitis dibagi atas :
  1. Sinusitis akut
  2. Sinusitis subakut
  3. Sinusitis Kronis
Sedangkan berdasarkan penyebabnya sinusitis :
  1. Rhinogenik (penyebab kelainan atau masalah di hidung), Segala sesuatu yang menyebabkan sumbatan pada hidung dapat menyebabkan sinusitis
  2. Dentogenik/Odontogenik (penyebabnya kelainan gigi), yang sering menyebabkan sinusitis infeksi pada gigi geraham atas (pre molar dan molar) (sumber : id.wikipedia.com)
Apakah Infeksi Sinus?

Wajah memiliki beberapa daerah berongga di dalam dan sebagian besar dari mereka ditemukan di daerah hidung.  Ruang ini disebut sinus.  Sebagai mekanisme penyaringan tubuh, sinus memiliki silia (rambut kecil) dan pertahanan lainnya terhadap kotoran dan kuman. Mereka juga melindungi tengkorak dan otak.  Namun, ketika ada gangguan dengan pertahanannya, sinusitis dapat terjadi.

Sinus adalah peradangan infeksi sinus.  Bakteri atau virus bisa masuk ke sinus, ketika mereka telah melewati silia dan pertahanan lain, mereka akan menempel pada sel-sel lapisan dan kemungkinan besar memulai infeksi.  Penyakit ini biasanya mempengaruhi sinus paranasal, yang melibatkan kesenjangan dalam dahi, tulang pipi, di belakang mata dan di antara mata.  Pada artikel ini, Anda akan belajar tentang durasi dan gambaran dari gejala infeksi sinus

Apa saja gejala dan berapa lama mereka bertahan?

Sakit kepala adalah gejala yang paling umum dari sinus padat.  Ketika mereka tersumbat dan terinfeksi, nyeri wajah dapat dialami. Rasa sakit memburuk ketika orang berbaring atau membungkuk.  Hal ini karena tekanan yang diterapkan pada lapisan sinus halus.  Nyeri wajah biasanya terkonsentrasi pada mata, hidung dan area pipi.

Infeksi juga dapat disertai dengan batuk, pilek dan demam.  Karena respirasi terhambat dan penumpukan nasal discharge, orang tersebut mungkin juga menderita bau mulut.  Ada juga terdapat nasal discharge tebal yang berwarna hijau, kadang disertai dengan nanah atau darah.

Karena sinus terhubung di kepala, infeksi juga dapat mempengaruhi telinga.  Penyumbatan juga bisa menyebabkan pusing dan kehilangan yang dirasakan dari keseimbangan.  Ada juga terdapat getaran sensasi di kepala.  Oleh karena itu, malaise umum adalah gejala lain dari kondisi tersebut.  Tanda-tandanya sangat mirip

Jenis gejala dan durasi tergantung pada tingkat ketajaman infeksi.  Infeksi ini disebut "akut" jika gejala berlangsung tidak lebih dari 4 minggu, dan "semi-akut" jika gejala bertahan setidaknya 4 minggu hingga 8 minggu.  Kondisi ini disebut kronis jika gejalan yang terakhir melampaui 8 minggu dan jika infeksi berulang lebih dari 4 kali dalam setahun.

Apa penyebabnya? 
Hampir semua orang mengalami sinusitis setidaknya sekali dalam hidup mereka.  Bakteri yang paling umum yang menyebabkan infeksi kronis adalah Haemophilus influenza dan pneumonia Streptococcus.  Batuk berat, pilek dan infeksi serupa dapat mengarah ke infeksi pada sinus juga.

Beberapa orang juga cenderung untuk mengembangkan infeksi hidung karena struktur sinus mereka.  Ada orang dengan rongga hidung menyimpang atau sempit seperti septum, konka bulosa dan sinus ostia.  Beberapa studi menunjukkan bahwa orang yang sering mengalami kondisi tersebut mungkin akan mengalami lebih banyak infeksi serupa.  Infeksi berikutnya membuat pelapis hidung lebih mudah sakit dan rentan terhadap virus atau bakteri.

Bagaimana seseorang bisa di diagnosis infeksi?

Seperti disebutkan, gejala yang sangat mirip dengan migrain.  Bahkan, penelitian telah menunjukkan bahwa 90% kasus infeksi sinus dilaporkan sebenarnya migrain.  Infeksi bacterially dan virally yang disebabkan juga sulit dibedakan satu sama lain.  Umumnya dokter menganggapnya sebagai virus, jika gejala berlangsung selama kurang dari 10 hari.  Jika tidak, itu diklasifikasikan sebagai bakteri, yang merupakan 30-50 persen dari semua kasus di Amerika Serikat.  Metode terbaik untuk diagnosis sinusitis adalah melalui scan X-ray Computed Tomography (CT). 
Bagaimana infeksi sinus diobati dan dicegah?  : mencegah infeksi sinus 
Mayoritas kasus dapat disembuhkan dengan terapi air dan tanpa antibiotik.  Namun, jika kondisi ini diidentifikasi menjadi bakteri, pengobatan dilakukan dengan amoksisilin dan obat anti-bakteri obat lainnya.  Pengobatan konservatif juga dapat dilakukan melalui irigasi hidung.  Dengan penggunaan alat irigasi, air diperbolehkan untuk melewati sinus dan keluar dari lubang hidung. Metode ini lebih cepat membantu pengeringan elemen-elemen berbahaya di dalam sinus wajah.

Sebuah metode pencegahan sinusitis adalah melalui penggunaan humidifier.  Menguras Sinus lebih efisien ketika ada cukup banyak uap air di atmosfer.  Dengan melembabkan udara di rumah Anda, suhu juga dikendalikan dan pernapasan menjadi lebih nyaman.  Hal ini juga disarankan untuk menghindari polusi dan merokok. Minum minuman keras juga harus dihindari karena alkohol membuat sinus melemah terhadap infeksi.

Artikel ini terjemahkan dari situs  sinusitisinfection menggunakan translate google dan aku bukan seorang dokter. Tapi artikel ini dapat di share sebagai pengetahuan dalam ilmu kesehatan untuk mencegah penyakit. Berobat itu mahal harganya, menjaga kesehatan itu gratis harganya.

Poskan Komentar: